16 Desember 2009

Pemimpin adalah Murid Seumur Hidup

Pemimpin adalah Murid Seumur Hidup“Hiduplah seakan Anda akan mati besok. Belajarlah seakan Anda akan hidup selamanya.”
Mahatma Gandhi

Kita semua adalah pemimpin, paling tidak pemimpin bagi diri sendiri.

Para pemimpin yang memiliki jiwa kewirausahaan (entrepreneurial) tidak memiliki pola pikir / mindset untuk beradaptasi dengan kegagalan. Artinya, memang semua hal bisa melenceng dari apa yang telah kita rencanakan, tapi mereka pada umumnya tidak suka menyebut kegagalan sebagai “kegagalan“. Sebagai gantinya, mereka menggunakan istilah lain seperti “kesalahan”, “kemunduran”, dan lain lain.

Dalam hidup ini, Anda akan terus membuat kesalahan. Karena itu, bertindaklah secepat mungkin untuk bisa belajar dari kesalahan tersebut. Seorang pemimpin yang baik tidak akan menganggap sebuah kesalahan sebagai sesuatu yang negatif atau tidak bisa diperbaiki.
Mereka akan terus belajar dari kesalahan tersebut seumur hidup mereka.

Sekarang, mari kita hadapi. Jika Anda masih ingin hidup di dunia ini, maka Anda harus membuat kesalahan. Buatlah kesalahan sebagai sarana pembelajaran, dan jangan buat kesalahan yang sama untuk kedua kalinya.

Kalau Anda tidak mau menemui kesalahan atau masalah dalam kehidupan Anda, saya punya satu saran:

“Mati aja deh…”

Maaf, mungkin terdengar kasar buat Anda, tapi itulah satu-satunya jalan agar Anda tidak akan menemui masalah apapun. Selesaikan hidup Anda di dunia.

Tapi kalau Anda masih ingin hidup dan berbuat yang terbaik untuk kehidupan Anda di dunia maupun di akhirat nanti, maka jalanilah hidup Anda sekarang. Pecahkan masalah yang Anda temui, dan ambillah pilihan-pilihan yang ada. Dalam mengambil berbagai pilihan yang ada dalam hidup, Anda juga harus tahu nilai dari sebuah “intuisi”.

Ini tidak berarti bahwa Anda boleh mengambil pilihan atau keputusan dengan terus-terusan melempar koin atau dadu. Sering kali orang bergantung pada pertimbangan-pertimbangan sebelum melakukan sesuatu, dan mereka lupa akan tindakan mereka terdahulu ketika mereka “nekad” dan hanya mengandalkan nyali.

Melakukan tindakan berdasarkan intuisi memang tidak logis, namun intuisi sebenarnya adalah gabungan dari pengalaman, pengetahuan, analisis, dan juga keberanian yang Anda miliki.

Pemimpin yang kuat tahu bahwa kepemimpinan adalah sesuatu yang harus dipelajari seumur hidup, dan ketika mereka membuat kesalahan, maka mereka akan tetap melangkah maju, sebab mereka menerapkan strategi fail forward fast. Artinya, tiap mengalami “kegagalan” atau kesalahan, maka mereka akan segera bangkit dan bergerak ke depan dengan cepat, bukannya justru mundur.

Selain belajar dari kesalahan, pemimpin juga terus belajar mengenai bidang keahliannya terus menerus seumur hidup mereka.

Menurut Keith C. Heidorn dalam artikelnya yang berjudul “Forever Learning, Forever Young”, belajar akan membawa kebahagiaan hidup. Jika Anda terus mempelajari bidang yang Anda sukai, maka tentu ini akan memberi Anda suatu kebahagiaan tersendiri, yang akhirnya dapat meningkatkan kualitas hidup Anda.

Proses belajar sendiri menurut Heidorn bisa dilakukan dalam empat langkah:

1) Biarkan informasi masuk. Jangan membuat kesimpulan dahulu. Bukalah pikiran Anda seluas-luasnya untuk menerima informasi apapun.

2) “Bermain-main”lah dengan informasi yang masuk tadi.

3) Biarkan informasi tadi berproses dalam beberapa lama.

4) Berilah nilai untuk informasi tadi setelah Anda menyimpannya selama beberapa saat, lalu kemudian putuskan apakah Anda akan menerima atau menolaknya berdasarkan nilai-nilai pribadi Anda sendiri.

Seperti dalam artikel sebelumnya yang berjudul “Satu Kalimat Tidak Cukup, Satu Kata dapat Mengubah Hidup”, jangan meremehkan betapa sedikitnya informasi baru yang Anda dapatkan. Ini juga sama seperti apa kata Thomas Jefferson:

“Jangan pernah menyesal karena makan terlalu sedikit”


Anda pantas bersyukur atas apa yang telah Anda dapatkan, meskipun itu hanya sedikit. Masih banyak orang-orang yang malang karena tidak bisa “makan” sama sekali. Mereka menutup pikiran mereka karena mereka sudah merasa tahu tentang segalanya.

“Akan ada jarak pemisah yang lebar untuk peluang-peluang di antara orang yang terus belajar dengan yang tidak.”
Jeffrey Immelt, CEO General Electric

Sumber: au.pfinance.yahoo.com






2 komentar: on "Pemimpin adalah Murid Seumur Hidup"

  • aLamathuR d'hileudjapanist II mengatakan...

    Seorang pemimpin mendengarkan dengan pemahaman, selalu ingin mendiskusikan setiap persoalan, dan terbuka dengan ide-ide baru.....

  • Abraham Watung mengatakan...

    Pemimpin memang harus terus belajar, karena meskipun ia mengalami kegagalan, ia harus terus maju dan jangan menyerah dengan kegagalan.
    Karena kegagalan terjadi untuk memberikan pelajaran agar pada lain waktu kita dapat mencoba lagi dengan cara yang lebih baik.

Posting Komentar


Ingin menambahkan sesuatu dari posting di atas? Ingin berdiskusi?

Semuanya dipersilakan, namun mohon maaf karena komentar dengan bahasa yang kurang layak ataupun spam tidak akan saya munculkan.

Mohon pengertiannya :-)